Selasa, 11 Februari 2014

Mantan Pacar!

Hai teman-teman, gue bingung mau ngasih judul postingan ini apaan, tapi disini gue bakal nyeritain semua tentang mantan gue dari awal sampe akhir. Yuk langsung aja....

First:

     Nama nya Saskia Nabila Fatia Ananda, namanya panjang banget coy -_-. Dia tuh orangnya baik banget, lumayan perhatian, lumayan cuek juga, selanjutnya gimana ya -__- gue udah lama banget gak ketemu sama ini orang. Jadi, mungkin bakal singkat aja ya. Gue pacaran sama dia 21 bulan lama nya, tapi gue masih bingung sampe sekarang, terakhir kali lost contact sama dia tuh, dia belom bilang putus ke gue, jadi gue sama dia itu udah putus apa belum?????

     Langsung aja deh. Saat gue pacaran sama nih orang, gue sama dia berkomunikasi jarak jauh, orang sering bilang sih LDR (Long Distance Relationship). Rasa nya LDR itu gurih-gurih nyoiy menn wkwk, susah juga buat nahan rasa kangen sama dia. Dannnn gue lupa semua nya, inti nya dia adalah orang yang pertama gue sayang. Hehehe

Second:

     Nama nya Jocellyn Siauta, nah pasti pada bertanya-tanya kan dia orang non muslim apa muslim? Gue akan jelasin semua nya di sini. Dia orang nya baik, suku dia itu suku yang ada nya di Sumatera Utara, iya Batak guys, dia juga orangnya smart. Pertama kali kenal dia itu waktu sekolah gue ngadain StudyTour ke kota Jogjakarta. Pertama kali ngeliat dia itu orangnya lucu, enak diajak bercanda, gue tau itu semua karena gue di bus duduk bersebelahan sama dia. Singkat cerita, gue kenal deket sama dia karena gue juga kenal sama temen sebangku nya di bus, nama nya Ilma, semua tentang Jo gue tanya semua sama Ilma, dan waktu malem gue denger ada suara isak tangis *gataudehbenerapaenggaknya* alhasil suara itu terdengar dari samping gue, dan ternyata Jo yang nangis. Gue gak nanya kenapa dia nangis, tapi si Ilma cerita kalo Jo nangis ngeliat mantan pacarnya asik becanda sama cewe lain (namanya juga masih sayang). Dan lo tau, mantan pacarnya itu ada 1 bus sama dia, tempat duduknya aja didepan dia, gimana gasedih coba -_-. Pas sampe Jakarta, gue balik duluan karena rumah gue yang di Jakarta gak terlalu jauh dari spot rombongan study tour gue berhenti. Mulai deh di sana gue bbman sama dia, ngegombalin dia, gue udah mulai ada rasa suka nih sama dia, yahh besok malemnya gue langsung tembak aja itu orang, alhasil gue diterima sama dia. Inget guys cuma ada rasa suka, gaada rasa sayang apapun. Hari pertama sih mulus-mulus aja hubungan gue, sampe hari keempat, dia kaya nya tau masalah gue, sebelum gue nembak dia, gue udah terlanjur suka sama adik kelas gue sendiri. Dan seperti nya ada yang cerita ke dia soal masalah gue.
     Di hari kelima dia ngomong semua nya ke gue, dia ngomong sama gue kalo emang gue suka sama adik kelas sendiri, yaudah gue gausah mikirin soal dia. Sebagai laki-laki, gimana gue gamikirin tentang dia, secara gue kan masih pacaran sama dia, akhirnya gue dipaksa buat gausah mikirin dia, yaudah gue pasrah bin angkat tangan buat nolak itu semua. Hari itu juga hubungan gue berakhir sama dia. 5 hari cukup buat gue deket sama dia.


Third:

     Chintia Ayu Lestari. Ini orang pernah buat gue kecewa, sering buat gue bete, sering buat gue galau juga. Pertama ngeliat dia waktu gue duduk di depan kelas 8, gue liat dia dari kejauhan *dari jauh aja udah manis apalagi dari deket*. Gue mulai mencari tau, siapa dia? dan gue mulai tau pas deket-deket mau ujian semester. Usut punya usut gue nyuruh temen gue buat minta nomer itu anak. Ya, kebetulan temen gue itu lumayan kenal sama anak itu, gak lama gue mulai tau nama nya, mulai tau nomernya. Waktu ClassMeet di SMP, gue sedikit lesu karena gue ngeliat dia udah punya cowo, sangking lesu nya waktu di perdelapan final futsal putra gue lumayan kebantai sama kelas lain-__-. Mulai dari situ gue mulai urungkan niat buat deketin itu cewe, dan disaat gue udah bisa ngurungin niat buat deketin tuh cewe mulai berhasil, ada yang bilang kalo dia putus sama cowo nya, disaat itu gue mulai agak seneng. Waktu gue pulang study tour, gue kasih tau nih sama salah satu temen gue, tanpa sepengetahuan gue dia berdua deket, semenjak gue kasih nomor hp tuh cewe ke temen gue -_-. Gue curiga pas temen gue sms gini "Cepetan lah lu tembak itu cewe, kalo lo gak nembak-nembak, gue yang nembak nih" dari situ gue udah mulai curiga soal kedeketan temen gue sama itu cewe. Saat gue nyatain semua perasaan gue ke itu cewe, ternyata temen ane udah nembak duluan guys. Sedih gak sih kalo lo ditusuk dari belakang sama temen lo sendiri, bahkan yang udah lo anggep keluarga sendiri. Tiba-tiba, abis gue kirim sms tentang perasaan gue ke tuh cewe, temen gua sms "Bed, lo gue kasih waktu sampe besok buat ngungkapin semua nya ke Chintia, kalo lo sampe besok belum sama sekali ngungkapin, itu semua kesempatan gua buat ngedapetin dia" bayangin coy, dari situ gue udah mulai emosi sama temen gue + cewe yang gue suka -___-". keesokan hari nya gue bertiga ngomong, ada 2 setan (temen gue) yang ngikutin. Dia berdua temen gue banget, mereka mau ngebantu gue buat dapetin itu cewe. Setelah ngomong sana sini, dan kedua temen gue ngeyakinin si Chintia buat milih gue (gue gapernah nyuruh mereka berdua), alhasil si Chintia ngomong kalo misalnya dia lebih milih temen gue, gue sama temen gue gaboleh ada permusuhan, dia gak mau kalo pertemanan kita berdua ancur cuma gara-gara Chintia ini (Sampe buat perjanjian coy, diatas materai 6000 lagi wakakak. Gak lah semua itu perjanjian biasa). Alhasil di dalam perjalanan gue hanya tertunduk diam meratapi lurusnya jalanan untuk masuk kesekolah-_-. Di dalam perjalanan itu Chintia udah menentukan pilihannya, dia ngasih ke gue sama temen gue secarik kertas yang isi nya itu kalo dibuka bakal tau, antara di tolak sama di terima, tapi dengan syarat ngebuka kertasnya nunggu dia naik angkutan umum. Udah itu gue buka tuh kertas, dan ternyata -_- Shittttt mennn lo harus tau apa yang gue rasain saat itu. Gue baca dengan lapang dada sambil menghela nafas yang panjang. Dan gue liat tulisannya "DITOLAK". Mulai saat itu gue frustasi, yang biasa nya gue paling pecicilan dikelas, tapi gue malah diem dikelas tak berdaya. Waktu pulang, gue yang biasa nya nungguin temen gue itu buat balik bareng, tapi hari itu beda banget, dia gak nongol-nongol sampe setengah jam gue tungguin. Keesokan hari nya gue nanya sama dia kenapa dia gak nongol-nongol pas gue tungguin -_- dan ternyata gue didiemin gitu aja coy -_- dari situlah gue udah mulai diem-dieman sama temen gue. Ternyata dia udah ingkar sama perjanjian yang dibuat untuk kita berdua. Gue sih fine fine aja ya, gak mati kok kalo diem-dieman sama dia.
     5 hari kemudian, gue diundang sama temen-temen nya Chintia untuk dateng kerumah dan buka puasa bareng mereka, gue sebenernya gak nolak buat dateng, tapi apadaya-_- gue jadi perwakilan dari sekolahan untuk mendatangi buka puasa antar sekolah, dan gue bilang ke temen-temennya Chintia kalo gue bisa dateng setelah gue sholat maghrib. Langsung aja nih loncat ke acara yang gue datengin, acara yang super ngebetein pun selesai, adzan maghrib telah berkumandang, sholat berjamaah dan langsung balikk. Gue cabut kerumah temen yang ngundang gue buat buka bersama, tapi kan maghribnya udah lewat? gue gamikirin deh. Malemnya kita semua asik jalan-jalan mengelilingi perkampungan yang lumayan serem, kita main ke kuburan China *kuburan kok buat tempat main*, kita disini seru-seruan gaada yang nama nya permusuhan. Pagi nya gue balik duluan, dan tiba-tiba tanpa disangka, si Chintia sms gue secara mendadak waktu siang-siang. Di situ gue tanya kenapa dia sms gue, kan dia udah punya pacar?. Akhirnya dia ngomong sejujurnya kalo dia tuh udah salah menentukan pilihan, gue heran guys di situ kenapa dia bisa ngomong tiba-tiba kaya gitu, yaudah deh gue lanjutin aja, toh gue juga masih sayang sama dia walaupun udah di buat kecewa. Gue inget banget nih, tanggal 4 agustus 2012, gue coba lagi buat nembak dia, di terima sih tapi yaa gitu dehhh. Setelah gue merjuangin buat dapetin dia, hubungan itu cuma bertahan 1 bulan lewat 11 hari, shittt mennn. Tapi yaudah lah, jodoh juga gak kemana kok. Keep smile guys :D

Fourth:

     Yang keempat ini

2 komentar: